Penyebab Dada Sering Terasa Sesak Ketika Rindu

Penyebab Dada Sering Terasa Sesak Ketika Rindu - Semua orang pasti pernah merasa rindu. Perasaan rindu bisa melanda siapa saja. Rasa rindu ini bahkan akan terasa begitu menyesakkan dada bagi mereka yang sedang jatuh cinta tapi terpisah jarak dan waktu. 
Penyebab Dada Sering Terasa Sesak Ketika Rindu - Semua orang pasti pernah merasa rindu. Perasaan rindu bisa melanda siapa saja. Rasa rindu ini bahkan akan terasa begitu menyesakkan dada bagi mereka yang sedang jatuh cinta tapi terpisah jarak dan waktu. Semakin lama rindu di tahan di dada, semakin menggebu rindu tersebut. Lalu apa obatnya? Banyak yang bilang bahwa obat dari segala rindu adalah pertemuan. Namun benarkah seperti itu? Pertemuan memang bisa mengobati rindu dalam sesaat. Setelah itu, rindu bisa kembali muncul dengan volume yang lebih besar. Setelah perpisahan, rindu juga bisa kembali muncul dengan cara lebih menggebu bahkan menyakitkan. Dilansir dari yourtango.com, perasaan rindu atau kangen adalah perasaan yang muncul bersamaan dengan rasa cinta. Jika seseorang jatuh cinta, menurut para peneliti itu berhubungan erat dengan hormon dopamin dalam tubuh. Hormon dopamin sendiri punya pengaruh kuat terhadap rasa sakit, bahagia dan hasrat dalam diri. Saat dilanda rindu atau cinta, hormon dopamin di tubuh pun akan meningkat dan membuat perasaan terasa sakit, bahagia juga tak karuan dalam waktu yang sama. Para ahli juga menemukan jika produksi dopamin berpengaruh besar terhadap hormon serotonin dalam tubuh. Hormon serotonin adalah hormon yang mengendalikan stres, suasana hati serta nasfu. Bagi perempuan, perasaan rindu atau kangen juga dipengaruhi oleh aktivitas hormon. Gabrielle Lichterman dari Hormone Horoscope mengungkapkan jika siklus bulanan pada perempuan mempengaruhi hormonnya. Ini nantinya meningkatkan rasa rindu, kangen, cemas, cinta dan bahagia di waktu bersamaan. Siklus bulanan juga berpengaruh besar terhadap sensitivitas, suasana hati dan tingkat ketergantungannya pada seseorang. Tentang perasaan rindu ini, para ahli menyarankan agar kita bisa mengendalikan rindu sebaik mungkin. Jangan sampai perasaan rindu yang menggebu-gebu atau cenderung berlebihan justru menjadi kerugian bagi diri kita sendiri.  Kata-kata Bijak Bahasa Inggris yang Membuatmu Anda Lebih Mencintai Diri Sendiri Kalau mencintai seseorang pasti kamu sering kan? Tapi yang harus diutamakan sebelum mencintai orang lain adalah mencintai dirimu sendiri dahulu. Mencintai dirimu sendiri bukanlah suatu yang egois, mencintai diri sendiri artinya kamu menerima akan segala kekurangan yang ada dalam dirimu. Dengan mencintai dirimu kamu akan merasa hidup lebih bebas dan bahagia. Tapi apakah kamu sedang membenci dirimu sendiri? Apabila iya, cobalah untuk bergaul dengan orang yang memiliki energy positif dan berbagi keluh kesah dengannya, dan mulai menerima apa yang ada dalam dirimu dan menyadari bahwa masih ada manusia yang tidak seberuntung dirimu.
Sumber : Liputan6.com

Semakin lama rindu di tahan di dada, semakin menggebu rindu tersebut. Lalu apa obatnya? Banyak yang bilang bahwa obat dari segala rindu adalah pertemuan. Namun benarkah seperti itu? Pertemuan memang bisa mengobati rindu dalam sesaat. Setelah itu, rindu bisa kembali muncul dengan volume yang lebih besar. 

Setelah perpisahan, rindu juga bisa kembali muncul dengan cara lebih menggebu bahkan menyakitkan. Dilansir dari yourtango.com, perasaan rindu atau kangen adalah perasaan yang muncul bersamaan dengan rasa cinta. 

Jika seseorang jatuh cinta, menurut para peneliti itu berhubungan erat dengan hormon dopamin dalam tubuh. Hormon dopamin sendiri punya pengaruh kuat terhadap rasa sakit, bahagia dan hasrat dalam diri. Saat dilanda rindu atau cinta, hormon dopamin di tubuh pun akan meningkat dan membuat perasaan terasa sakit, bahagia juga tak karuan dalam waktu yang sama. 

Para ahli juga menemukan jika produksi dopamin berpengaruh besar terhadap hormon serotonin dalam tubuh. Hormon serotonin adalah hormon yang mengendalikan stres, suasana hati serta nasfu. Bagi perempuan, perasaan rindu atau kangen juga dipengaruhi oleh aktivitas hormon. 

Gabrielle Lichterman dari Hormone Horoscope mengungkapkan jika siklus bulanan pada perempuan mempengaruhi hormonnya. Ini nantinya meningkatkan rasa rindu, kangen, cemas, cinta dan bahagia di waktu bersamaan. Siklus bulanan juga berpengaruh besar terhadap sensitivitas, suasana hati dan tingkat ketergantungannya pada seseorang. 

Tentang perasaan rindu ini, para ahli menyarankan agar kita bisa mengendalikan rindu sebaik mungkin. Jangan sampai perasaan rindu yang menggebu-gebu atau cenderung berlebihan justru menjadi kerugian bagi diri kita sendiri. 

8 Komentar untuk "Penyebab Dada Sering Terasa Sesak Ketika Rindu"

  1. Aktivitas rindu yang berlebihan menimbulkan pengeluaran kedua hormon juga berlebihan. Ya, rindu terlalu banyak itu tidak baik, Ferguso. hihi

    BalasHapus
  2. Oh, jadi tipsnya bikin pertemuan. Boleh dicoba nih

    BalasHapus
  3. wah ternyata rindu yang ditahan berpemgaruh juga dengan kesehatan ya mas :D

    BalasHapus
  4. Kalau merindukan masa kecil gimana? Saya sering merindukan masa kecil, ingin kembali ke sana dan tidak mau dewasa, hihi, egois ya.

    BalasHapus
  5. Oh, ternyata ada penjelasan ilmiahnya ya.. hihihi.

    Ketika perasaan rindu datang, namun belum bisa bertemu atau berkomunikasi lewat perangkat, maka pilihannya ada dua. Pertama, membiarkan diri terlarut dalam rindu yang membuat sesak dada. Atau kedua, mencari kesibukan lain yang "sejenak" bisa mengalihkan rasa rindu. hihihi

    BalasHapus
  6. ahahahaha ....rindu oh rindu....rindu memang menyiksa

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel