Aplikasi HALODOC Konsultasi Dokter Zaman Now

Halodoc Konsultasi Dokter , Sebuah aplikasi kesehatan berbasis online masa kini yang memberikan solusi kesehatan lengkap dan terpercaya d...

Benarkah Memesan Oleh-oleh Saat Teman Berpergian Itu Dilarang Dalam Islam?, Inilah Alasannya

Aleniasenja.com – Dalam Kehidupan sehari-hari tentunya kita pernah melakukan hal ini, dimana saat saudara, keluarga, sahabat, teman dan tetangga ingin bepergian keluar rumah, entah itu liburan, silaturahmi ke rumah saudaranya yang lain kita berpesan untuk dibelikan oleh-oleh sebagai buah tangan dari mereka. 
Benarkah Memesan Oleh-oleh Saat Teman Berpergian Dilarang Dalam Islam, Inilah Alasannya

Terkadang memang hanya sekedar guyonan dan terkadang juga serius. Tapi tahukah anda, jika meminta oleholeh kepada mereka yang sedang bepergia itu tidak baik dan dalam agama islam hal itu dilarang. Seperti yang dikatakan Oleh Rasulullah SAW ini : 

Rasulullah SAW melarang seorang muslim untuk meminta-minta dari orang lain, tanpa ada kebutuhan yang mendesak. Karena perbuatan meminta-minta merupakan perbuatan menghinakan diri kepada makhluk dan menunjukkan adanya kecendrungan kepada dunia dan keinginan untuk memperbanyak harta.

Dan beliau Nabi Muhammad SAW mengabarkan bahwa : "Barangsiapa yang melakukan perbuatan meminta-minta yang hina ini, maka dia akan datang pada hari kiamat dalam keadaan tidak ada sepotong dagingpun yang melekat di wajahnya. Ini sebagai balasan yang setimpal baginya kareka kurangnya rasa malu dia untuk meminta-minta kepada sesama makhluk.” 

“Terus-menerus seseorang itu suka meminta-minta kepada orang lain hingga pada hari kiamat dia datang dalam keadaan di wajahnya tidak ada sepotong dagingpun,” (HR. Al-Bukhari no. 1474 dan Muslim no. 1725). 

“Sesungguhnya harta ini adalah lezat dan manis. Maka siapa yang menerimanya dengan hati yang baik, niscaya ia akan mendapat berkahnya. Namun, siapa yang menerimanya dengan nafsu serakah, maka dia tidak akan mendapat berkahnya, dia bagaikan orang yang makan namun tidak pernah merasa kenyang. Dan tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah,” (HR. Al-Bukhari no. 1472 dan Muslim no. 1717).” 

“Ringankanlah orang yang menjalani Safar karena safar adalah potongan dari azab. Abu Hurairah meriwayatkan dari Nabi Saw bersabda,”Berpergian (safar) itu adalah sebagian dari siksa. Ia menghalangi seseorang dari makan, minum dan tidurnya. Maka apabila seseorang telah selesai dari urusannya hendaklah ia segera pulang ke keluarganya,” (HR Bukhari dan Muslim).” 

“Dikatakan bagian dari azab, karena safar akan meninggalkan segala yang dicintai,” (Fathul Bari, Ibnu Hajar).” 

Hadist yang diriwiyatkan diatas tentunya menjelaskan jika yang dimaksud dicintai ini adalah keluarga yang ia cintai, rumah yang nyaman, ibadah yang teratur, dan lain-lain. Sedang setiap perjalanan tidak ada jaminan akan bisa kembali, lalu mengapa kita bebani dengan titipan dan amanah yang membebani. 

Sekadar tips buat yang bersafar, untuk menjaga saudara kita dari meminta, jika berkelebihan rezeki akan lebih indah jika kita memberi sedikit oleh-oleh karena tangan di atas lebih mulia. Dan tips untuk yang menerima oleh-oleh bersyukurlah atas setiap bentuk rezeki yang didapat karena dengan bersyukur kita akan semakin mendapat nikmat yang banyak. 

Nah itulah alasannya kenapa tidak boleh kita meminta secara langsung oleholeh dari mereka yang bepergian. Jika mereka memberi saat pada pualgn tidak menjadi masalah karena bukan anda yang memintanya dan itu termasuk rejeki untuk anda nikmati. Semoga bermanfaat untuk anda semuanya, terima kasih. 

Belum ada Komentar untuk "Benarkah Memesan Oleh-oleh Saat Teman Berpergian Itu Dilarang Dalam Islam?, Inilah Alasannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel