Inilah Hukumnya Memakai Azimat dan Berobat Dengan Asma Allah SWT

Perkara azimat atau jimat atau berdoa dengan Al-Qur'an atau asma Allah sering diperbincangkan kaum muslimin. Bagaimana sebenarnya hukumnya menurut pandangan syariat?. Berikut jawaban Al-Habib Zein bin Ibrahim bin Smith Al-Alawi Al-Husaini yang dilansir dari Al-Fachriyah. Kata beliau, membuat azimat dan mengalungkannya pada manusia atau binatang itu boleh apabila dalam azimat itu tidak ada nama-nama yang maknanya tidak dapat dimengerti. 

Inilah Hukumnya Memakai Azimat dan Berobat Dengan Asma Allah SWT

Dalam hadis sahih disebutkan: 

إن رسول الله صلي الله عليه واله وسلم كان يعلمهم من الفزاع اعوذ بكلمات الله التامة من غضبه وعقابه وشر عباده ومن همزات الشياطين زان يحضرون 


Sesungguhnya Rasulullah SAW selalu mengajarkan kepadapara sahabatnya agar terhindar dan ketakutan suatu bacaan: اعوذ بكلمات الله التا مة (Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dan kemarahan-Nya, siksaanNya, dari kejahatan hamba-hamba-Nya dari bisikan-bisikan dan kehadiran setan." 

Abdullah bin Umar senantiasa mengajarkan kalimat ini kepada keluarganya yang telah dewasa dan ia menulisnya lalu mengalungkan kepada keluarganya yang belum dewasa. 

عن ابن حبان قال سألت جعفر بن محمد بن علي رضي الله عنهم عن تعليق التعويذ فقال ان كان من كلام الله او كلام نبي الله فعلقه واستشف به 


Diri Ibnu Hibban ia berkata: "Saya bertanya kepada Ja'far bin Muhammad bin Ali tentang mengalungkan ta'widz? Ia menjawab: 'Apabila tulisan ta'widz itu dari kalam Allah atau ucapan Nabi-Nya, maka kalungkan dan mencarilah kesembuhan dengannya." 

Imam Ibnu Qayyim dalam Kitabnya Zadul Ma'ad juga menyebutkan: "Sesungguhnya Imam Ahmad pernah ditanya tentang azimat-azimat yang dipasang setelah terjadinya bencana, Ia menjawab: "Ya, aku berharap tidak ada masalah." Putra Imam Ahmad yang bernama Abdullah berkata: 'Saya melihat bapak menulis ta'widz (azimat untuk orang yang ketakutan dan orang yang terserang demam la meriwayatkan dari segolongan ulama salaf: "Sesungguhnya Imam Ahmad selalu menuliskan ayat-ayat Al-Qur'an untuk diminumkan kepada orang-orang yang terkena penyakit 'ain." 

Imam Mujahid berkata: "Tidak apa-apa menulis ayat Al-Qur'an kemudian membasuhnya dengan air lalu meminumkan air kepada orang yang sakit." 

Ia menerangkan dari Ibnu Abbas, bahwa ia memerintahkan agar dituliskan ayat Al-Qur'an lalu ia merendamnya dalam air, kemudian diminumkan kepada wanita yang sulit melahirkan. Ayyub berkata: "Saya melihat Abu Qilabah menulis sebuah ayat Al-Qur'an lalu merendamnya dalam air dan meminumkannya kepada seorang laki-laki yang sedang sakit." 

Imam Ibnu Taimiyah dalam Fatawanya berkata: "Banyak orang meriwayatkan dari Ibnu Abbas, sesungguhnya ia biasa menulis ayat-ayat Al-Qur’an dan menyuruh agar direndam dalam air lalu diminumkan kepada orang yang sakit. Ini menunjukkan, bahwa hal yang demikian memiliki barakah dan Imam Ahmad membolehkannya. 

Bagaimana dengan maksud azimat dalam hadis berikut: "Barangsiapa mengalungkan azimat, maka ia benar-benar berbuat syirik?" 

Para ulama bersepakat, bahwa yang dimaksud azimat dalam hadits: من علق تميمة فقد اشرك (barangsiapa mengalungkan azimat, maka ia benar-benar berbuat syirik) adalah manik-manik atau kalung yang dikalungkan kepada orang, yang diyakini oleh orang-orang jahiliyah dapat menangkal bahaya. 

Hal itu adalah syirik, karena mereka memakainya dengan niatan menangkal bahaya dan menarik manfaat dengan selain Allah. Adapun azimat yang berisi asma-asma Allah dan kalam-Nya untuk tabaruk dan mencari kesembuhan dengan keyakinan hanya Allah-lah yang dapat menyembuhkan, dan kesembuhan hanya dengan kehendak Allah, maka tidaklah ia masuk dalam pengertian hadits. 

Belum ada Komentar untuk "Inilah Hukumnya Memakai Azimat dan Berobat Dengan Asma Allah SWT"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel