Malu, Mahkota Yang Hilang Pada Perempuan Milineal

Semakin berkembangnya zaman, tentunya perubahan tak dapat dipungkiri mengikutinya. Namun perubahan dalam hal yang baik bukan hal yang buruk. Tetapi hal itu terjadi pada kaum perempuan, dimana era saat ini rasa malu yang merupakan mahkota bagi mereka tak lagi mereka jaga dengan baik, rasa malu mereka seakan hilang ditelan pamer, ingin terkenal, viral di sosmed dan lain sebagainya. 

Malu, Mahkota Yang Hilang Pada Perempuan Milineal

Padahal perlu kita ketahui bahwa rasa malu adalah mahkota kemuliaan dirinya, karena rasa malu ini adalah hal yang membuat dirinya terhormat dan dimuliakan. Wajah yang dihiasi rasa malu bagaikan permata yang tersimpan dalam sebuah bejana bening. Tidak ada seorang pun yang memakai perhiasan lebih indah dan memukau daripada perhiasan rasa malu. 

Anas bin Malik rhadiyallahu'anhu meriwayatkan sabda Rasulullah SAW berkata : 

"Tidak ada sifat keji yang melekat pada sesuatu kecuali ia akan memperburuknya. Tidak ada rasa malu yang melekat pada sesuatu kecuali ia akan menghiasinya." (HR At-Tirmidzi dan Ibnu Majah). 

Rasa malu adalah sifat yang mulia. Rasa malu, seluruhnya adalah kebaikan. Rasulullah Shallahu alaihi wa sallam merupakan profil yang menjadi panutan dan tauladan dalam perihal rasa malu. Bahkan sampai disebutkan bahwa beliau lebih pemalu dari gadis pingitan yang berada dalam kamarnya. Rasa malu adalah akhlak yang mulia, akhlak yang dimiliki oleh orang-orang yang baik. 

Dr Muhammad Ismail Al-Muqoddam dalam bukunya "Fikih Malu, Menghiasi Hidup dengan Malu" menjelaskan, setiap orang yang memiliki rasa malu niscaya akan tercegah dari perkara-perkara yang buruk dan jelek yang dimurka oleh Allah Ta'ala dan Rasul-Nya serta dibenci oleh manusia. 

Rasa malu itu lahir karena seseorang merasa selalu diawasioleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal itu bisa terwujud karena mengenal Dzat Allah melalui nama-nama dan sifat-sifat Nya yang Maha Mulia dan Agung. 

Seseorang akan malu kalau Allah melihatnya berbuat keburukan dan kejelekan. Maka dia berupaya menghindari perkara-perkara yang buruk dan jelek disebabkan rasa malu kepada Allah Ta’ala, walaupun secara tabi’at dan watak, dia bisa dan mungkin biasa melakukan keburukan dan kejelekan tersebut. 

Malu Sebagai Mahkota Kemuliaan Perempuan 

Sebagai perempuan yang fitrahnya tercipta sebagai mahkluk terindah di dunia ini, kemudian Allah mengkaruniakan hidayah padanya maka inilah hal yang paling indah dalam hidup. Namun sayang, sebagian dari perempuan banyak yang tidak menyadari betapa berharga dirinya. Sehingga banyak dari mereka justru merendahkan dirinya dengan menanggalkan rasa malu. 

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; “Sesungguhnya setiap agama itu memiliki akhlak dan akhlak Islam itu adalah rasa malu.” (HR. Ibnu Majah) 

Sabda Rasullullah yang lain, bersabda; “Malu dan iman itu bergandengan bersama, bila salah satunya di angkat maka yang lain pun akan terangkat.”(HR. Al Hakim) 

Begitu jelas Rasulullah SAW memberikan teladan bahwasanya rasa malu adalah identitas akhlak Islam. Bahkan rasa malu tak terlepas dari iman dan sebaliknya. Terkhusus bagi seorang muslimah, rasa malu adalah mahkota kemuliaan bagi dirinya. Rasa malu yang ada pada dirinya adalah hal yang membuat dirinya terhormat dan dimuliakan. Ketika para perempuan menyadari fitrahnya, maka dia akan paham bahwasanya rasa malu itu pun menjadi hak baginya. 

Muslimah yang berilmu akan menghiasi dirinya dengan malu kapan dan dimanapun ia berada, dengan Ilmu yang ia miliki ia mampu mengolah hatinya agar tidak terperosok dalam syubhat-syubhat serta godaan-godaan yang dapat menghilangkan dirinya dengan rasa malu, lisannya senatiasa terjaga dengan tutur kata berkualitas serta zikrullah dan malu tetap menghiasinya. 

Namun sayang, di zaman ini rasa malu pada wanita telah pudar, sehingga hakikat penciptaan wanita—yang seharusnya—menjadi perhiasan dunia dengan kesalehaannya, menjadi tak lagi bermakna. Sebab hilangnya rasa malu inilah yang menyebabkan banyaknya wanita yang menghias dirinya dengan berlebihan ketika keluar rumah. 

Menjadi sebab merebaknya kemaksiatan di zaman ini pun terkait wanita adalah karena telah hilangnya malu sebagai mahkota kemuliaannya bagi wanita. Bahkan banyak yang rela menelanjangi dirinya sekaligus menanggalkan rasa malu sebagai sebaik-baik mahkota di dirinya hanya demi pujian atau sanjungan manusia. 

Sebagai muslimah, tentu kita ingin mendapat mahkota dan perhiasan terindah ini. Untuk itu upayakan selalu rasa malu ini tumbuh dalam hati dan perilaku. Rasa malu dapat diupayakan dengan cara : 
  1. Melihat betapa banyak nikmat dan karunia Allah Ta'ala yang diberikan kepada kita. 
  2. Melihat betapa kurangnya kita memenuhi hak-Nya dan melaksanakan hal-hal yang diwajibkan-Nya kepada kita, baik melaksanakan perintah-Nya atau menjauhi larangan-Nya. 
  3. Mengetahui dan berusaha memunculkan kesadaran bahwa Allah melihat setiap keadaan dan gerak-gerik kita di setiap saat dan dimanapun kita berada. Tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi dari-Nya. 
  4. Apabila perasaan ini telah terkumpul dalam hati sanubari seorang hamba, ia akan merasakan rasa malu yang begitu kuat kepada Allah Ta’ala. Lalu dari sifat malu inilah muncul kebaikan-kebaikan lainnya. 
Itulah penjelasan mengenai rasa malu yang dimaksud sebagai mahkota bagi kaum Muslimah. Semoga bermanfaat untuk kita semua terutama kaum Muslimah dimana saat ini banyak dari mereka sudah tidak lagi memiliki rasa malu dengan mengumbar aurat dimana-mana yang tentunya sesuatu yang hanya akan merugikan dirinya sendiri. 

Belum ada Komentar untuk "Malu, Mahkota Yang Hilang Pada Perempuan Milineal"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel