SEVA Tempat Mobil Online Terpercaya, Jual Beli Mobil Aman Bebas Penipuan

SEVA Tempat Mobil Online Terpercaya, Jual Beli Mobil Aman Bebas Penipuan -  Masa pandemi covid-19 ini, tentunya aktivitas diluar rumah tent...

Mandi Junub Dalam Keadaan Telanjang, Bolehkah Dalam Islam?, Ini Penjelasannya

Dalam agama Islam tentunya sangat diperhatian dengan urusan thaharah atau bersuci dari hadas karena merupakan syarat yang wajib dipenuhi sebelum menunaikan ibadah. Ketika seseorang berhadas besar, maka ia diwajibkan mandi besar (mandi junub) agar kembali suci. 

Mandi Junub Dalam Keadaan Telanjang, Bolehkah?, Ini Penjelasannya

Beberapa hal yang membuat seseorang diwajibkan mandi adalah karena keluar mani, bertemunya dua kemaluan, keluarnya darah haidh, keluarnya darah nifas, melahirkan, meninggal dunia. Lalu, bolehkah mandi wajib dalam kondisi telanjang?. 

Para ulama membolehkan dengan berdalilHadis Al-Bukhari dalam Kitab Ahadisil Anbiya', 6/436 No 3404. Artinya, diperbolehkan telanjang dalam kondisi sendirian apalagi hal itu karena ada keperluan seperti mandi. Al-Bukhari juga membuat bab "Siapa yang mandi dalam kondisi telanjang sendirian dalam dalam kesendirian dan orang yang menutup, maka menutup (aurat) itu yang lebih utama." 

Akan tetapi, lebih utama menutupi aurat itu sebagaimana Hadis yang dikeluarkan Imam Ahmad, Abu Dawud, Turmudzi, Ibnu Majah. Hadis ini dihasankan oleh Imam Turmizi dan disahihkan Imam Hakim dari Muawiyah bin Haidah berkata, saya bertanya: Wahai Nabi Allah. Aurat kita apa yang di depan dan dibelakang?. Kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda : 

احْفَظْ عَوْرَتَكَ إِلاّ مِنْ زَوْجَتِكَ أَوْ مما مَلَكَتْ يَمينُكَ 


"Jaga auratmu, kecuali untuk istrimu atau budakmu." 

Orang itu bertanya lagi: Bagaimana jika seorang lelaki bersama lelaki yang lain? Beliau menjawab: "Jika engkau mampu agar auratmu tidak dilihat orang lain, lakukanlah!" Orang itu bertanya lagi: Ketika seseorang itu sendirian? Beliau menjawab: "Allah lebih layak seseorang itu malu kepada-Nya." 

Kesimpulannya, melakukan mandi junub dalam kondisi telanjang di kamar mandi dan tidak ada seorang pun bersamanya, hukumnya boleh. Hanya saja, yang lebih afdhol (utama) menutup aurat. 

Tata Cara Mandi Junub yang Benar Dalam Islam
  1. Dimulai dengan basmalah dan niat mandi wajib (cukup dalam hati). Lafaz niatnya: Nawaitul Gusla Lirof'il Hadatsil Akbari Minal Jinabati Fardhon Lillahi Ta'ala. Artinya: Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas besar dari janabah, fardhu karena Allah Ta'ala. 
  2. Mencuci kedua telapan tangan sebanyak tiga kali. 
  3. Mencuci kemaluan, untuk menghilangkan najis baik depan maupun belakang. Karena mungkin saja ada bekas mani di sekitar kemaluan depan, atau mungkin sebelum mandi melakukan aktivitas BAB terlebih dahulu sehingga harus dibersihkan. 
  4. Berwudhu seperti wudhu shalat. Hanya saja ada sedikit perbedaan di antara para ulama, apakah membasuh kakinya didahulukan atau diakhirkan setelah selesai mandi. 
  5. Mengambil air lalu meggosokkan jari-jari ke sela-sela rambut hingga mengenai kulit kepala dan jenggot (bagi yang ada). Ini untuk memastikan bahwa tidak ada bagian tubuh yang tidak terkena air. 
  6. Membasuh kepala tiga kali, agar dipastikan bahwa semua rambut dan kulit kepala terkena air. 
  7. Lalu meratakan air ke seluruh tubuh sambil menggosokkan tangan kesemua badan, dan dimulai dari bagian badan sebelah kanan, tiga kali. 
  8. Pindah dari tempat berdiri, lalu kemudian membasuh kedua kaki. Karena dikhawatirkan bagian dalam telapak kaki tidak terkena air. 
Itulah ulasan mengenai mandi junub yang perlu anda ketahui khususnya umat muslim agar suci dari hadast besar sehingga ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Semoga bermanfaat untuk anda semuanya, terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "Mandi Junub Dalam Keadaan Telanjang, Bolehkah Dalam Islam?, Ini Penjelasannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel