SEVA Tempat Mobil Online Terpercaya, Jual Beli Mobil Aman Bebas Penipuan

SEVA Tempat Mobil Online Terpercaya, Jual Beli Mobil Aman Bebas Penipuan -  Masa pandemi covid-19 ini, tentunya aktivitas diluar rumah tent...

2 Maksiat yang Siksaannya Disegerakan Allah SWT di Dunia

Kehidupan di dunia ini seumpama hanya sekejap mata ketika kau tertidur, ketika kau terbangun kau sudah berada di alam barzah. Janganlah kau terlena dengan kehidupan dunia yang hanya sekejap ini, janganlah berbuat sewenang-wenang karena dirimu akan mati menghadap Allah SWT untuk mempertanggungjawabkan waktumu kau habiskan untuk apa ketika di berada dunia ini. 

Zalim dan Durhaka Kepada Orang Tua, 2 Maksiat yang Siksanya Disegerakan Allah SWT di Dunia

Dalam perbuatan yang dilakukan manusia dimuka bumi ini, tentunya ada pahala dan dosa. Jika taat atas perintah dan larangan Allah SWT maka ia akan mendapatkan pahala. Jika ia ingkar maka akan mendapatkan dosa. Dosa ada yang dibalas langsung oleh Allah SWT mulai dari masa hidupnya di dunia hingga akhirat nanti, adapula dosa yang hanya akan dibalas pada perhitungan amal di akhirat nanti.

Dosa maksiat apakah itu yang siksaanya dibalas langsung di dunia ini oleh Allah SWT?. Terdapat dua perilaku maksiat yang akan Allah SWT segerakan siksanya selama hidup di dunia, sebelum mati dan sebelum kelak dibangkitkan pada hari kiamat. Penegasan ini sebagaimana disampaikan Rasulullah SAW dalam haditsnya. Beliau bersabda : 

اثنان يعجلهما الله في الدنيا: البغي وعقوق الوالدين 


Artinya : ''Dua dosa yang dipercepat balasannya di dunia oleh Allah SWT, yaitu berlaku zalim dan berlaku kasar kepada kedua orang tua. (HR Thabrani dari Ibn Asakirah).

Hadits di atas memberikan gambaran yang sangat jelas, sekaligus peringatan kepada orang-orang yang beriman, bahwa berlaku zalim dan aniaya kepada orang atau pihak lain dan berlaku buruk kepada kedua orang tua, adalah sama halnya dengan mengundang azab dan malapetaka bagi diri sendiri, baik dalam kehidupan di dunia ini maupun di akhirat hanti.

Kezaliman yang pengejawantahannya sangat bervariasi, dalam praktiknya bisa terjadi dan bisa dilakukan oleh orang atau kelompok manapun. Seorang suami yang tidak bertanggung jawab terhadap istri dan anak-anaknya, yang tidak memberikan nafkah lahiriyah maupun batiniyah, dan tidak mengayomi serta mendidik mereka, bahkan berlaku kasar dan kejam kepada mereka, adalah suami yang zalim. Seorang istri yang tidak mempedulikan kewajiban kepada suami dan anak-anaknya bahkan membangkang kepadanya, adalah istri yang zalim.

Majikan yang hanya menekankan kewajiban para pegawai dan karyawannya tanpa mengimbanginya dengan pemberian hak yang wajar dan manusiawi kepada mereka, adalah majikan yang zalim.

Demikian pula pegawai dan karyawan yang hanya menuntut haknya tanpa peduli dengan pemenuhan tugas dan kewajibannya adalah karyawan yang zalim. Penguasa atau pemerintah yang tidak mempedulikan nasib rakyatnya, bahkan sama sekali tidak memiliki empati terhadap penderitaan mereka, atau penguasa yang hanya ingin disanjung, dipuja, dan dipahami kehendaknya oleh rakyatnya, tanpa mau memahami aspirasi rakyatnya, bahkan mengusung dan memasung kreativitas mereka, adalah penguasa yang zalim.

Demikian pula memfitnah, mengadu domba, mengambil hak orang lain, adalah perbuatan zalim, yang apabila tidak segera disadari oleh para pelakunya akan mengundang kemurkaan Allah SWT di dunia ini, dan di akhirat akan berada dalam kegelapan yang teramat dahsyat dan menakutkan. Rasulullah saw bersabda: 

اِتَّقُوا اَلظُّلْمَ فَإِنَّ اَلظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ اَلْقِيَامَةِ 


Artinya : ''Takutlah kalian terhadap perbuatan menzalimi orang lain, karena kezaliman tersebut akan menyebabkan kegelapan pada Hari Kiamat.''

Sikap buruk dan tidak menghormati serta tidak menyayangi kedua orang tua, adalah sikap yang sangat tercela, karena merekalah penyebab keberadaan kita di dunia ini. Jika sikap ini dilakukan, maka akan mengundang kemurkaan dari Allah SWT di dunia ini, antara lain dalam bentuk pembangkangan sikap yang dilakukan oleh anak-anak mereka. 

Karena itu, sikap ihsan (baik dalam ucapan maupun perbuatan) merupakan suatu kewajiban agama sekaligus merupakan suatu kebutuhan. Allah SWT berfirman: 

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا 


Artinya : “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu-bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka, dan ucapkanlah kepada mereka ucapan yang mulia.” (QS 17: 23). 

Itulah maksiat, perbuatan dosa yang siksaaannya sudah dimulai dari dari dunia. Di dunia sudah diazab apalagi diakhirat kelak. Semoga bermanfaat untuk anda semuanya, terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "2 Maksiat yang Siksaannya Disegerakan Allah SWT di Dunia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel