Inilah Amalan Pertama Yang Akan Dihisab di Hari Kiamat

Umat Muslimin ketika masih berada di dunia wajib memperbanyak amal salih. Sebab, amalan tersebut akan menjadi penolong ketika hari kiamat ke...

Inilah 10 Tanda Jika Hati Seseorang Itu Telah Mati Dalam Islam

Ada tiga golongan hati manusia Hati yang sehat, hati yang sakit dan hati yang mati. Kenapa golongan hati ini penting kita ketahui, karena semua amalan yang dilakukan setiap manusia sangat bergantung kepada hatinya. Jika hatinya lurus, maka perilakunya juga baik, begitu juga sebaliknya.

Inilah 10 Tanda Jika Hati Seseorang Itu Telah Mati Dalam Islam

Lalu bagaimana dengan hati yang mati? Bagaimana pula mengetahui bahwa hati seseorang bermasalah atau bahkan telah mati secara kasat mata ini? Ibnu Athaillah dalam kitab al-Hikam menjabarkan mengenai ciri-ciri orang dengan hati yang mati. Salah satu cirinya adalah tak merasa bersalah atas perbuatan dosa dan kelalaian ibadah yang telah diperbuat.

Dijelaskan bahwa orang yang lalai dalam ibadah serta kebaikan yang diperintahkan Allah Subhanahu wa ta'ala, maka rutinitasnya sehari-hari akan terasa hambar. Hati yang mati, hati yang kosong dari kehidupan. Ia tidak mengetahui Rabbnya, apalagi beribadah kepada-Nya. Ia selalu menuruti keinginan nafsu dan kesenangan dirinya, meskipun akibatnya ia akan dimurkai dan dibenci Allâh Azza wa Jalla . Ia tidak peduli dengan apapun, yang penting bagi dia adalah keinginan dan syahwatnya terpenuhi.

Ia menghambakan diri kepada selain Allâh, dalam cinta, takut, berharap, ridha dan benci, pengagungan dan kehinaan. Jika ia mencintai, ia mencintai karena hawa nafsunya. Jika ia membenci, ia membenci karena nafsu. Jika ia memberi, ia memberi karena nafsu. Ia lebih mencintai dan mengutamakan hawa nafsunya daripada keridhaan Rabbnya. Hawa nafsu menjadi pemimpinnya, syahwat komandannya, kebodohan adalah sopirnya, kelalaian adalah kendaraannya

Ia terbuai dengan pikiran untuk mendapatkan tujuan-tujuan duniawi, mabuk oleh hawa nafsu dan kesenangan semu. Ia tidak mempedulikan orang yang memberi nasihat, ia terus mengikuti setiap langkah dan keinginan setan. Dunia terkadang membuatnya benci dan terkadang membuatnya senang. Hawa nafsu membuatnya tuli dan buta. Maka membaur dengan orang yang memiliki hati semacam ini. Bergaul dengannya adalah racun dan menemaninya adalah kehancuran.

Dengan demikian, ada 2 ciri utama hati yang mati, yaitu:

‪1. Selalu menolak akan kebenaran dari Allah.

2. Selalu melakukan kerusakan / berlaku zhalim kepada sesama makhluk hidup bahkan terhadap dirinya sendiri.

Hati yang mati secara tersirat disinggung dalam surat Al-Baqarah ayat 7 . Allah Ta'ala berfirman :

خَتَمَ اللّٰهُ عَلَىٰ قُلُوۡبِهِمۡ وَعَلٰى سَمۡعِهِمۡ‌ؕ وَعَلٰىٓ اَبۡصَارِهِمۡ غِشَاوَةٌ وَّلَهُمۡ عَذَابٌ عَظِيۡمٌ


“Allah telah mengunci mati hati dan pendengaran mereka dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang berat”. (QS Al-Baqarah : 7)

Serta dalam riwayat Ibrahim bin Adam atau dikenal juga dengan nama Abu Ishaq, yang sedang berjalan di pasar Bashrah, lalu orang-orang mengerumuninya dan seraya bertanya: "Wahai Abu Ishaq, sudah sejak lama kami memanjatkan do'a kepada Allah, tetapi mengapa do'a-do'a kami tidak di kabulkan? Padahal Allah telah berfirman dalam kitab-Nya; "Berdo'alah kalian kepada-Ku, niscaya akan Aku kabulkan do'a kalian." (QS.Ghoofir : 60).

‪Lalu Abu Ishaq menjawab, "Hal itu dikarenakan hati kalian telah mati dengan sepuluh perkara berikut :

1. Kalian mengenal Allah tetapi kalian tidak menunaikan kewajibannya.

2. Kalian mengakui mencintai Rasulullah, tapi kalian meninggalkan sunnahnya.

3. Kalian membaca Al-Qur’an, tapi kalian tidak mengamalkan isi kandungannya.

4. Kalian sangat banyak diberi nikmat karunia, tapi kalian tidak mensyukurinya.

5. Kalian selalu mengatakan bahwa syetan itu musuh kalian, tetapi kalian mengikuti langkahnya.

6. Kalian mempercayai surga itu ada, tetapi kalian tidak berbuat amal untuk mengantarkannya kesana.

7. Kalian mempercayai neraka itu ada, tetapi kalian tidak lari dari panas siksanya.

8. Kalian mengakui bahwa kematian itu benar adanya, tetapi kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

9. Kalian sibuk mengurusi kekurangan orang lain, akan tetapi lupa pada kekurangan diri sendiri.

10. Kalian mengubur jenazah, akan tetapi tidak mengambil pelajaran dari peristiwa tersebut

Nah, itulah ulasan mengenai tanda jika seseorang itu hanya memiliki raga saja sementara hatinya telah dulu mati. Semoga kita tidak termasuk dengan tanda-tanda diatas sehingga kita termasuk orang-orang yang hatinya masih hidup dan selalu menunaikan sebagaimana mestinya perintah dan larangan-NYA.

Belum ada Komentar untuk "Inilah 10 Tanda Jika Hati Seseorang Itu Telah Mati Dalam Islam"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel