Apa Hukum Muslimah Merapikan Alis? Ini Penjelasan Buya Yahya

Sebagian kaum perempuan pada zaman sekarang tidak pernah lepas dari perawatan diri. Contohnya, berdandan serta merapikan alis, tujuannya agar lebih percaya diri dan dinilai lebih cantik. Lantas, bagaimana menurut ajaran agama Islam?, Buya Yahya pun memberi penjelasannya.

Apa Hukum Muslimah Merapikan Alis? Ini Penjelasan Buya Yahya

Pimpinan Lembaga Pengembangan Dakwah dan Pondok Pesantren Al Bahjah Cirebon KH Yahya Zainul Ma’arif atau akrab disapa Buya Yahya menerangkan, jika alisnya itu berantakan, sehingga ada yang sampai turun ke mana-mana menjadi tidak indah, itu perlu dirapikan.

Ini Penjelasan Buya Yahya, "Karena merapikan tidak termasuk mencabut atau mengerok sampai habis. Jadi boleh dirapikan saja, karena kalau tidak dirapikan (dirasa) mengganggu," ujarnya, seperti dikutip dari kanal YouTube Buya Yahya.

Menurut dia, pada dasarnya alis memiliki bentuknya tersendiri. Oleh karena itu jika hanya dirapikan, bukan mencukur, mengerok atau mencabutnya sampai habis itu masih diperbolehkan. Lebih lanjut Buya Yahya menjelaskan pada hakikatnya wanita ingin terlihat cantik. Juga diperbolehkan mereka berbadan untuk wanita lainnya, bukan lawan jenis yang bukan mahramnya. "Boleh wanita berdandan untuk teman wanitanya, karena wanita itu berdandan untuk dirinya sendiri," terangnya.

Sementara para ulama lainnya berpendapat merapikan alis tidak diperbolehkan. Hal tersebut sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam:

لَعَنَ اللَّهُ الْوَاشِمَاتِ وَالْمُسْتَوْشِمَاتِ وَالنَّامِصَاتِ وَالْمُتَنَمِّصَاتِ


Artinya : "Allah melaknat orang yang menato dan yang minta ditato. Allah pula melaknat orang yang mencabut rambut wajah dan yang meminta dicabut." (HR Muslim Nomor 2125)

An-Nawawi rahimahullah ketika menerangkan an namsh, beliau katakan, "An naamishoh adalah orang yang menghilangkan rambut wajah, sedangkan al mutanammishoh adalah orang yang meminta dicabutkan. Perbuatan namsh itu haram kecuali jika pada wanita terdapt jenggot atau kumis, maka tidak mengapa untuk dihilangkan, bahkan menurut kami hal itu disunahkan." (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 14/106)

Kemudian Syekh Yusuf Al Qadhawi dalam bukunya berjudul 'Halal dan Haram dalam Islam' menegaskan lebih diharamkan lagi jika mencukur alis itu dikerjakan sebagai simbol bagi perempuan-perempuan cabul.

Para ulama mengategorikan berhias sampai mencabut atau mencukur alis adalah kategori berlebih-lebihan yang diharamkan oleh Islam. Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

وَلَأُضِلَّنَّهُمْ وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُبَتِّكُنَّ آذَانَ الْأَنْعَامِ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللَّهِ ۚ وَمَنْ يَتَّخِذِ الشَّيْطَانَ وَلِيًّا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُبِينًا


Artinya : "Dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka mengubahnya. Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata." (QS An-Nisa: 119)

Sementara itu ada juga yang berpendapat, jika hanya merapikan alis bukan mencukur, mengerok, atau mencabutnya sampai habis itu masih diperbolehkan.

Belum ada Komentar untuk "Apa Hukum Muslimah Merapikan Alis? Ini Penjelasan Buya Yahya "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel